Pages

Sabtu, 02 Oktober 2010

Vespa Gw dan "Pemanis" Barunya

Si Cappucino punya pemanis alias aksesori baru, hehe... Setelah waktu itu nabrak dan bikin penyok spakbor depan (udah dibenerin), dan bumper depannya patah bertahun-tahun yang lalu, serta windshield gw pecah di tabrak bola dan tidak ada pertanggung jawaban, dan lagi bracket spionnya tiba-tiba patah tanpa sebab yang menyebabkan spionnya ikut jatuh dan tertinggal dijalan, akhirnya sekarang udah modis lagi, Vespa gw genit juga ya, hahaha…

Yak, hari itu gw mampir ke Kreo, ke PJM (Pasti Jaya Motor) tepatnya, gw sering beli aksesori disitu, cukup murah dan banyak pilihan.

Dengan dana yang sekiranya cukup, gw minta yang penting dulu, yakni bracket spion dan spionnya. Oh iya, spionnya tetap bulat, tapi bukan yang chrome, soalnya berat, disinyalir bracket nya patah akibat spionnya berat dan emang ada karatnya, jadi patah. Bahan spionnya plastic, Cuma gagangnya aja yang besi, lebih enteng, namun bulatan cerminnya lebih gede, sayang warnanya hitam, walaupun tetap matching sama warna coklatnya.

Kemudian gw mencari bumper penggantinya, yang waktu itu patah, dan ada, sip lah, sekarang nyari yang gak terlalu penting.

Dari dulu gw pengen punya vespa yang lampunya banyak, kayak vespanya Lupus, haha… jadi gw beli frontracknya alias keranjang lampu, ternyata barangnya tinggal satu, beruntung sekali gw, haha...




Frontrack nya

Ngomong-ngomong, si Cappucino udah gak make box lagi, soalnya agak repot kalo parkir, jadi panjang. Tapi karena gw terbiasa melihat ada box menempel di belakang, tapi gak perlu ada box, gw pun membeli back racknya, atau sering disebut keranjang ban, yak, fungsinya emang buat tempat ban cadangan dan lebih pendek daripada make bracket box dan boxnya. Biasanya dipake buat vespa yang lebih tua dari si Cappucino, karena gak ada tempat buat naronya, walaupun ada juga dudukan ban yang dipasang di leher, diatas deknya, buat vespa super atau sprint, sedangkan vespa gw udah ada tempatnya, di samping, jadi buat gaya-gayaan aja, haha...

Setelah ditebus alias dibayar make uang rupiah dan bukan make daun, gw pulang dengan banyak barang bawaan, haha…

Sampe di rumah, langsung deh toolbox dikeluarin, bracket spion dan spionnya yang kiri dilepas, bracket baru dan spion baru dipasang, sipp… Berlanjut masang frontrack, tinggal disangkut-sangkutin, terus bautnya dikencengin, nempel deh, aksesori vespa gak ada yang ribet masangnya, haha… Lanjut lagi masang bumper depan, itu juga gak susah, tinggal diselipin di ujung-ujung spakbor, terus bautnya dikencengin, nempel deh… Bagian depan udah rame, sekarang tinggal yang belakang, si keranjang ban, gw agak bingung masangnya, soalnya Cuma ada satu lubang baut, yang pasti posisinya ada dibawah tatakan jok belakang, terus dua batang besi yang ujungnya ada kaitnya ditaro dimana??

Akhirnya pemasangan ditunda dulu, nunggu bokap pulang. Bokap pulang malem ternyata, gak sempet ngeliat, jadi besok paginya gw tanyakan, ternyata itu diselipin ke lubang dibawah bracket plat nomor, haha… Simple sekali, dan ternyata harusnya gw beli back rack nya yang wujudnya agak lain, yang emang buat vespa PX, PS, maupun exclusive, yang ini buat yang tua, hehe…


keranjang ban

tampak belakang

Walaupun pada awalnya mengira kalau backrack ini gak akan ada gunanya selain buat gaya-gayaan, ternyata tetap ada fungsinya, buat naro tas, hahaha… Bolehlah, lumayan buat pengganti box, hehe…

Sekarang tinggal nyari crash guard nya, besi melintang yang ada di sekitar bodi bagian belakang, fungsinya biar kalo jatuh, gak bikin penyok bodi, tapi ketahan si besi melintang, tapi ya jangan sampe jatuh juga, hehehe…



wujudnya sekarang

Tidak ada komentar: